Meta Tunda Enkripsi Pesan Instagram dan Facebook Messenger Sampai 2023

  • Bagikan

Meta, perusahaan induk dari Facebook, Instagram, dan WhatsApp, mengungkapkan bahwa mereka menunda rencana meluncurkan enkripsi end-to-end default (E2EE) di semua layanan perpesanannya hingga 2023, mundur setahun dari rencana semula.

“Kami meluangkan waktu untuk memperbaikinya dan kami tidak berencana untuk menyelesaikan peluncuran global enkripsi end-to-end secara default di semua layanan perpesanan kami hingga sekitar tahun 2023,” kata Kepala Keamanan Meta, Antigone Davis, kata dalam tulisan yang diterbitkan di The Telegraph pada akhir pekan kemarin.

Penundaan itu diumumkan di tengah peringatan kampanye keselamatan kekerasan seksual anak secara online.

Enkripsi ujung ke ujung membuat pesan online yang dikirim ke sebuah platform hanya dapat dibaca oleh si pengirim dan pengguna. Hal itu dapat menyulitkan proses penegakan hukum untuk kasus-kasus kekerasan seksual anak. Katakanlah semacam pesan cabul yang dikirim oleh orang dewasa ke obrolan Messenger atau Instagram anak-anak.

Perusahaan mengatakan bermaksud untuk menggunakan campuran data yang tidak dienkripsi di seluruh aplikasinya serta informasi akun dan laporan dari pengguna untuk meningkatkan keamanan dan memerangi penyalahgunaan. Hal itu, kata Davis, bertujuan memberikan pengguna lebih banyak kontrol, dan secara aktif mendorong pengguna untuk menandai pesan berbahaya.

Meta sebelumnya telah menguraikan rencana untuk “sepenuhnya dienkripsi ujung-ke-ujung hingga paling cepat pada tahun 2022.”

Produk Meta digunakan oleh 2,81 miliar pengguna setiap hari per September 2021.

Pergeseran ke enkripsi adalah elemen penting dari proposal Meta untuk membangun platform komunikasi terpadu yang berfokus pada privasi yang diumumkan perusahaan pada Maret 2019. Saat itu, CEO Mark Zuckerberg menyatakan bahwa “masa depan komunikasi akan semakin beralih ke layanan pribadi terenkripsi di mana orang dapat yakin apa yang mereka katakan satu sama lain tetap aman dan pesan serta konten mereka tidak akan bertahan selamanya.”

Baca Juga:  Pengguna Instagram Bisa Kontrol Jumlah Tampilan Konten Sensitif

Untuk itu, raksasa media sosial itu menggabungkan obrolan Messenger dan Instagram tahun lalu untuk memungkinkan komunikasi lintas aplikasi di antara keluarga aplikasi populernya. Perlu dicatat bahwa sementara WhatsApp dienkripsi ujung-ke-ujung secara default, Facebook Messenger dan Instagram tidak. Perusahaan pertama kali meluncurkan E2EE di aplikasi Messenger-nya pada tahun 2016, meskipun hanya tersedia dengan beralih ke mode “Percakapan Rahasia” yang terbatas pada aplikasi seluler.

Sejak itu Meta telah memperpanjang E2EE untuk panggilan suara dan video di Messenger awal Agustus ini, bersamaan dengan peluncuran pengaturan keikutsertaan baru sebagai bagian dari pengujian terbatas di negara-negara tertentu yang akan mengaktifkan fitur untuk Pesan Langsung Instagram.

Perkembangan tersebut muncul ketika pertanyaan diajukan tentang bagaimana platform dapat mengaktifkan enkripsi ujung ke ujung sementara juga mendukung penyelidikan penegakan hukum, meningkatkan kekhawatiran bahwa perlindungan enkripsi yang lebih luas dapat secara akut membatasi upaya untuk mengatasi pelecehan seksual terhadap anak dan konten bermasalah lainnya.

“Sayangnya, pada saat kita perlu mengambil tindakan lebih… Facebook masih mengejar rencana enkripsi end-to-end yang membahayakan pekerjaan yang baik dan kemajuan yang telah dibuat,” kata Sekretaris Jenderal Inggris Priti Patel di bulan April seperti dilansir BBC.

“Kita tidak bisa membiarkan situasi di mana kemampuan penegak hukum untuk menangani tindakan kriminal yang menjijikkan dan melindungi korban sangat terhambat.”

Masalah rumit adalah peraturan baru di India yang mengharuskan aplikasi perpesanan untuk melacak “pencetus pertama” pesan yang dibagikan di WhatsApp, dalam sebuah langkah yang dapat merusak perlindungan enkripsi, mendorong perusahaan untuk mengajukan gugatan dengan alasan bahwa ketentuan semacam itu menyerang privasi  pengguna.

Pemerintah India, dalam pernyataan tertulis yang diajukan sebagai tanggapan akhir bulan lalu, membela undang-undang yang mengklaim platform “memonetisasi informasi pengguna untuk tujuan bisnis/komersial tidak berhak secara hukum untuk mengklaim bahwa itu melindungi privasi,” dan bahwa aturan semacam itu penting untuk melawan berita bohong dan pelanggaran yang menyangkut keamanan nasional dan ketertiban umum.

  • Bagikan